Breaking News
Home / Esport / Dengan gaji tujuh digit, tiket stadion selalu habis terjual

Dengan gaji tujuh digit, tiket stadion selalu habis terjual

   Segerombolan para penggemar rela mengantri di luar, begitu bersemangat menunggu kehadiran sekilas pahlawan mereka.

Di dalam, piala bersinar berdiri di atas panggung. Para pemain datang untuk mengincar kemenangan.

Komentator mulai mengarahkan jalannya pertandingan, Satu tim membentuk kerumunan pra-pertandingan; yang menunggu lainnya dengan sabar untuk memulai permainan. Sebuah pertunjukan dengan cahaya yang berkilauan di meriahkan kerumunan nyanyian dan sorak sorai para penonton. Tapi ini bukanlah final Liga Champions. Ini juga bukan Wimbledon ataupun Super Bowl.

Sebuah permainan baru Ini adalah eSports, dijuluki oleh layanan data analisis Newzoo sebagai “hal terbesar untuk memukul (tech) industri sejak peluncuran iPhone pada tahun 2007.”

Di Korea Selatan, stadion yang pernah digunakan untuk menjadi tuan rumah pertandingan sepak bola di Piala Dunia FIFA 2002 sekarang sering dikemas untuk kapasitas dengan fans eSports, sebagai generasi baru dengan para pahlawannya memegang keyboard dan mouse.

Menurut Newzoo, eSports khalayak global tumbuh 204,000,000-292.000.000 antara tahun 2014 dan 2016 – meningkat 43% hanya dalam dua tahun – dan itu diproyeksikan melebihi 427 juta di seluruh dunia pada 2019.

Pendapatan global di industri eSports naik dari $ 194.000.000 hingga $ 463.000.000 pada periode yang sama – peningkatan 239% – dan diharapkan untuk menembus $ 1 miliar pada 2019. “Dalam waktu 10 tahun, ajang itu akan menjadi turnamen sebesar NHL,” komentar seorang gamer terkemuka Olof Kajbjer.

Di lain sisi Carlos “ocelote” Rodriguez, pendiri G2 Olahraga, menganggapnya sebagai “premier eSports club” seperti layaknya “Real Madrid pada tingkat yang lebih kecil.”
Tapi para pengusaha dan gamers bukanlah satu-satunya orang yang berada di atap tentang industri bernilai jutaan dolar ini.

“Shoutcasters” – Esports komentator – “menambahkan sentuhan khusus untuk itu,” seperti yang mereka lakukan dalam penyiaran olahraga tradisional, menurut Shaun Apollo Clark. Clark rutin mempelajari pemain – “bukan hanya cara mereka bermain game tetapi cara mereka hidup” – untuk memastikan eSports adalah “melengkapi” pertunjukkan olahraga.

“Ini sama seperti jika Anda pergi ke pertandingan sepak bola dan Anda melompat-lompat,” kata Clark. “Anda menikmati saat ini dengan orang yang Anda bahkan tidak tahu.”

“Sepuluh tahun lalu saya bermain di depan penonton dari lima orang pemain pro. 10 tahun ke depan di eSports? Saya akan menjamin itu adalah 100 tahun ke depan dalam olahraga sungguhan.”

Keunggulan dari olahraga konvensional? Khalayak global, pendapatan dan ambisi eSports hampir tidak diragukan, tetapi ini belum tentu keunggulan dari olahraga konvensional. Apa unsur kompetisi, hiburan dan keterampilan?

Sam Mathews, pendiri Fnatic – yang berisi daftar dirinya dalam “Tim Olahraga” di Facebook dan memiliki lebih dari 2,5 juta fans page – ia mendefinisikan eSports “seperti kompetisi ditambah dengan teknologi.” “Esports benar-benar sangat strategis,” kata Mathews. “Ini bisa sampai 10, 12 jam sehari dari game hanya untuk melakukan yang satu gerakan atau keterampilan menembak yang lebih baik.”

“Kami memiliki pelatih live-in, kami memiliki analis, kami memiliki pada dasarnya jaringan dukungan besar.”

Konsensus umum adalah bahwa jika tenaga fisik dan kekuatan semata-mata akan terhalau, refleks dan ketangkasan mentallah yang akan lebih ditunjukkan. Namun, sadar akan mengatakan bahwa tubuh yang sehat adalah pikiran yang sehat, banyak profesional menghabiskan berjam-jam di gym untuk membantu menjaga otak mereka yang tajam.

Sama seperti dalam olahraga konvensional, “Anda perlu alur cerita, Anda perlu kepribadian,” renungan Mathews, pendiri tim Sattermon ini. Jika olahraga adalah narasi, cerita eSports baru saja dimulai.

Tim Fnatic menyebut Sattermon sebagai “Sir Alex Fergusonnya kami” – mantan manajer penakluk Manchester United.

X-Games Ini menunjukkan bahwa olahraga ekstrim – mungkin sangat berlawanan dari remaja yang menghabiskan 16 jam di ruangan gelap hanya untuk bermain “Dungeons Dan Dragons” – menghadapi skeptisisme yang sama ketika mereka mulai menerima liputan pers yang konsisten di awal 1990-an.

X-Games (Olimpiade olahraga ekstrim) telah berkembang dari awal yang kecil, dan banyak dari olahraga fitur, seperti snowboarding, sejak resmi memainkan peranan besar di Olimpiade Musim Dingin.

Apakah itu dianggap olahraga atau tidak oleh media umumnya, tapi pada akhirnya akan tampak perhatian dengan rata-rata penggemar eSports. Yang mencolok adalah bahwa sementara olahraga konvensional merefleksikan kembali, para penggemar eSports, serta komentator dan pemain hanya dapat terus berharap.

“Ketika saya masih sangat muda saya pergi untuk menonton Formula One, sepak bola dan tenis dengan ayah saya,” kata Rodriguez. “Mungkin ketika saya memiliki anak nanti, dia akan menonton sepak bola, Formula One dan eSports.”

Iklan

About kang odon

Check Also

Pandangan Negatif dan Positif Video Game, Mengenal Perkembangan Dunia eSports

   Banyak pandangan-pandangan negatif yang telah dibahas dari berbagai penjuru dunia dan berbagai sisi pandang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *