Breaking News
Home / Esport / Match Fixing menyerang dunia e-Sports

Match Fixing menyerang dunia e-Sports

   Dalam dunia eSports profesional, uang tidak mengalir seperti hujan. Taruhannya sangat tinggi dan kompetisi ketat membuat persaingan yang keras, apalagi mengingat honor telah menunggu di akhir pertandingan.

Tetapi demi uang telah membawa sebuah inovasi yang tak terduga dalam dunia maya yang luas seperti games online, dimana para pemain berusaha mendapatkan uang dengan cara illegal seperti match-fixing.

Sangat disayangkan dalam olahraga profesional lain seperti tinju, baseball, bola basket, sepak bola dan bahkan golf, dunia eSports tidak terlindungi dari fenomena tersebut. Bahkan, beberapa masalah sejak awal tahun ini menunjukkan betapa dalam dan cepat match-fixing tumbuh dengan sendirinya dalam persaingan dunia dan betapa seriusnya para sponsor menanggapi hal ini.

Developer game dan para sponsor Valve mengumumkan bahwa 21 Counter-Strike: pemain Global Offensive yang dituduh rela berpartisipasi dalam match-fixing di pertandingan kompetitif pada awal tahun 2015, telah secara permanen dilarang dari acara game profesional.

Namun, motif daripada match-fixing tidak hanya untuk perdagangan barang antara satu sama lain. Sebaliknya, taruhan senilai $ 10.000 yang ditempatkan pada pemain dan mereka akan menerima sekitar $7.000.

Kejadian ini menggarisbawahi masalah utama dengan game online multiplayer, yaitu bahwa mereka memiliki sector ekonomi dalam game yang memungkinkan pemain untuk bertukar barang dengan nilai yang tinggi dalam bentuk uang riil. Ini menciptakan lahan subur bagi taruhan ilegal seperti beberapa pemain yang mempertaruhkan reputasi dan karir mereka untuk mendapatkan barang-barang bernilai tinggi dari pemain lain.

DOTA 2, permainan paling populer kedua milik Valve, juga telah melihat hasilnya dari skandal. Kembali pada tahun 2013, pemain Rusia bernama Aleksey Solo Berezin bertaruh pada timnya sendiri di sebuah pertandingan besar dan memenangkan $ 322. Sejak itu, angka 322 telah menjadi identik dengan drama yang buruk dan merupakan nama panggilan umum untuk pemain yang dengan sengaja bermain untuk uang.

Sebuah 322 skandal serupa datang kembali pada tahun 2014 setelah MSI Evolution dan Mineski, DOTA 2 dua tim popular dari Filipina, dituduh melakukan pengaturan skor pertandingan. Pertandingan yang dimainkan antara Tim Imunitas dan Mineski dan lain antara MSI dan Mineski. Karena ini adalah permainan Star Ladder, kedua tim menemukan keuntungan yang lebih besar untuk perdagangan playoff untuk uang.

Hal ini mungkin menjelaskan mengapa Valve akhirnya memutuskan untuk mengambil tindakan tegas dan mengeluarkan hukuman berat pada pemain yang terlibat dalam pengaturan pertandingan atau taruhan ilegal. Dengan menurunkan palu pada 21 CS: GO pemain dengan larangan permanen, Valve bermaksud untuk memberi contoh untuk mencegah pemain terlibat dalam tindakan terlarang tersebut.

Analitis Esports telah menunjukkan bahwa keputusan Valve untuk menyerahkan larangan permanen dapat bertindak sebagai prekursor yang mendorong pengembang game lainnya untuk mengadopsi langkah-langkah serupa.

“Saya pikir masalah utama yang timbul adalah bahwa kita tidak dalam posisi untuk memiliki konsistensi di game atau bahkan di seluruh turnamen karena kita tidak memiliki over-arching federasi atau asosiasi yang setuju akan aturan dan hukuman,” kata Paul Chaloner, nama samaran dalam eSports.

“Saat ini meskipun, saya pikir penerbit harus mengambil peran lebih besar dalam hal ini dan untuk sebagian besar dari mereka.”

Skandal terbaru terjadi di Korea Selatan, di mana atlet terkenal eSports memecahkan plot cerdik untuk
meningkatkan penghasilan melalui match-fixing. Pemain tidak lain adalah Lee Life Seung Hyun, pemain favorit untuk musim tahun ini di World Championship Series StarCraft II, dan salah satu pemain terbaik StarCraft di dunia.

Life pernah ditahan oleh polisi selama beberapa jam dan juga diperiksa penyidik pengaturan pertandingan karena diduga terlibat dalam taruhan ilegal dan match-fixing. Ada alasan mengapa skandal ini lebih besar daripada sesuatu yang mengejutkan dunia game online tahun lalu.

Sebelumnya, pemain yang terlibat dalam skandal match-fixing berasal dari profil rendah seperti Tim Prime atau memudarnya superstar seperti Ma Savior Yoon. Life, di sisi lain adalah nama besar dalam dunia eSports dan keterlibatannya sepertinya cukup membuka mata industri untuk masalah yang timbul pada match-fixing.

Baca Juga :

World of Tanks Grand Final 2016

Iklan

About kang odon

Check Also

Daigo The Beast Spesialis Street Fighter

   Beberapa negara memiliki spesialisasi gamenya tersendiri, contohnya Jepang dalam game bergenre Fighting. Mungkin beberapa …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *